Bagaimana Pandemi Mengubah Hubungan Kami Dengan Paint

Bagaimana Pandemi Mengubah Hubungan Kami Dengan Paint

Baca Informasi Seputar : Pintu Aluminium Geser

Dalam “Before Times,” mengecat kamar tidur atau ruang tamu sering kali merupakan upaya yang menarik. Yo-yoing tanpa akhir dari merpati abu-abu hingga jamur hingga koala. Menunda-nunda sampai putih menguning di dinding kamar tidur menjadi mustahil untuk dilihat tanpa tersentak. Namun, ketika pandemi memaksa kami untuk tinggal di rumah, kami mulai mengecat kamar kami secara massal. Sejak pertengahan 2020, Google melaporkan peningkatan 250% dalam pencarian untuk “ide dinding aksen buatan sendiri,” dan pencarian untuk “cat interior terbaik” mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Tapi kenapa?

“Rumah adalah tempat yang meningkatkan rasa nyaman dan aman selama pandemi,” kata Nicole Gibbons, pendiri Clare. “Sementara belanja konsumen dilaporkan turun di kategori lain, pelanggan terus berinvestasi di rumah mereka.”

Bisnis Nicole, yang mengalami peningkatan pendapatan hampir 550% pada tahun 2020, mungkin ikut bertanggung jawab atas ledakan cat pandemi. Seperti Backdrop, merek cat langsung ke konsumen lain yang penjualannya tumbuh tujuh kali lipat selama periode yang sama, mereka memberikan alternatif bolak-balik antara toko perangkat keras dengan ribuan contoh dengan membatasi palet mereka ke warna yang dikuratori. Kedua perusahaan menawarkan contoh sampel perekat besar melalui surat, membuat belanja cat semudah membeli sepasang sepatu kets.

“Tahun lalu membantu kami menyadari keserbagunaan ruang kami,” kata Natalie Ebel, yang mendirikan Backdrop bersama suaminya Caleb pada 2018. “Bagi banyak orang, ini adalah pertama kalinya mereka mengecat dinding rumah mereka—dan sebagai untuk kebanyakan hal, pertama kali selalu menjadi rintangan terbesar. Sekarang setelah mereka menyadari betapa terjangkau dan terjangkaunya mengubah ruang hanya dengan lapisan cat, frekuensi dan kreativitas yang meningkat ini akan terus berlanjut dan berkembang.”

“Lebih banyak waktu di rumah dengan sedikit nafsu berkelana dalam setahun terakhir telah membuat orang mengejar warna yang membangkitkan emosi dan mengingatkan pada alam atau perjalanan,” tambah Natalie. “Kami telah melihat gravitasi ke arah warna yang sedikit lebih banyak sejak awal pandemi, termasuk merah muda yang hangat dan bersahaja seperti 36 Hours in Marrakech dan warna bumi yang berorientasi pada alam seperti Weekend Upstate hijau berdebu.”

Untuk komedian yang beralih menjadi pelukis di belakang VeryGayPaint yang berbasis di Los Angeles, tren ini berdiri di dasar perusahaan mereka. Setelah membagikan postingan Instagram tentang mural pertama mereka—terinspirasi retro dan, dengan kata-kata mereka, sangat gay—panggilan dari teman dan orang asing mulai membanjiri. “Saya pikir orang-orang jauh lebih tertarik untuk mengembangkan ruang hidup yang memberi energi dan menginspirasi mereka,” kata salah satu pendiri Jenson Titus. “Kami telah menginstal begitu banyak mural yang dibuat khusus untuk berada di luar jendela kantor rumah atau di belakang meja—dimaksudkan sebagai inspirasi visual selama bekerja atau sebagai flex latar belakang Zoom khusus untuk dilihat rekan kerja mereka selama rapat video.”

Baca Juga : Toko Kaca Aluminium