Pasangan Pulau Api Membeli Pondok Sebelah — dan Sekarang Peristirahatan Impian Mereka Tidur 14

Pasangan Pulau Api Membeli Pondok Sebelah — dan Sekarang Peristirahatan Impian Mereka Tidur 14

Baca Informasi Seputar : Harga Aluminium Kusen

“Satu hal yang kami pelajari sejak awal tentang diri kami sendiri, dan hubungan kami, adalah bahwa kami suka mengelilingi diri kami dengan teman-teman baru dan lama, dan kami suka menjadi tuan rumah,” kata Gabe Brotman dari New Yorker tentang retret indah yang dia miliki bersama rekannya, Thomas Gensemer. Dan Fire Island adalah tempat yang fantastis untuk membawa keluarga dan teman, gay atau straight.

Gabe (kiri) dan Thomas di rumah mereka di Pulau Api.

Fire Island Pines—salah satu dari sejumlah dusun kecil di pantai yang dicapai dengan feri di lepas pantai selatan Long Island—telah lama menjadi liburan musim panas bagi komunitas gay. Mobil dilarang, sebagian besar rumah dapat diakses melalui trotoar yang disinari matahari, dan populasi rusa berkeliaran dengan bebas tanpa banyak rasa takut pada manusia. Tahun ini, pandemi telah membantu mengubah pulau itu menjadi rumah yang jauh dari rumah bagi kerumunan yang lebih beragam daripada hanya pria di Speedos. Atau, seperti yang dikatakan Gabe, “pelangi yang lebih luas.”

Sementara sebagian besar rumah di Pines adalah persewaan di mana interior dapat menjadi renungan, Gabe dan Thomas telah menciptakan ruang di mana pasangan, tamu mereka, dan penyewa sesekali dapat tinggal di antara campuran glamor abad pertengahan kasual yang mengundang, barang antik dari Brussel (tempat Gabe hidup ketika pasangan mulai berkencan), dan seni bertema queer.

Rak buku jati dan kuningan Italia setinggi langit-langit adalah barang antik dari Brussel. Lampu putih kecil adalah Desain HAY dan seprai katun dari Jamaika.

Menemukan properti yang cocok untuk hunian yang sadar desain di Pines bisa jadi sulit, tetapi keduanya beruntung—tidak hanya sekali, tetapi dua kali.

Pertama, lima tahun lalu mereka berhasil membeli sebuah rumah yang awalnya dirancang oleh Horace Gifford, mendiang arsitek yang dikreditkan dengan menciptakan vernakular komunitas modern dari struktur kayu cedar. Rumah tahun 1963 mengalami renovasi besar pada tahun 2010 oleh Rob Southern dan Bill Melnick yang meninggikan rumah (untuk perlindungan banjir) dan menambahkan kolam, dapur baru, dan kamar tidur ekstra seperti cabana.

Tiga kamar mandi di rumah utama semuanya dapat dikreditkan ke renovasi 2010 oleh Rob Southern dan Bill Melnick. Yang ini termasuk bangku lipat Fiona dari Design Within Reach, karya seni oleh Alexander Calder (Lolipop, 1966), tirai Hunter Douglas dari Thompson, dan lemari IKEA.

Baca Juga : Jendela Kamar Aluminium Minimalis